July 26, 2021 By madmoiselle-nuno.com 0

Aston Martin Boss Menjelaskan Bagaimana Latar Belakang Tekniknya Membantu Sekarang

CEO Aston Martin Tobias Moers mengandalkan latar belakang tekniknya saat ia merencanakan kursus untuk perusahaan mobil sport yang sedang berjuang.

Dalam beberapa tahun terakhir, dalam info mobil terkini Aston Martin telah bermigrasi ke generasi baru powertrains yang dibeli dari anak perusahaan kendaraan performa tinggi AMG Daimler karena berusaha untuk menjauh dari mesin berbasis Ford yang merupakan warisan kepemilikannya oleh perusahaan itu. Keuangan Aston yang genting memicu pembelian oleh miliarder Kanada Lawrence Stroll, yang dengan cepat mendapatkan lebih dari sekadar mesin dari AMG: dia merebut CEO AMG Tobias Moers untuk menjalankan Aston Martin pada Mei 2020.

Design News diundang ke pertemuan video dengan Moers, yang memberi kami kesempatan untuk mempelajari bagaimana dia menggunakan latar belakang tekniknya dalam perannya mengelola bisnis Aston, serta mendapatkan pembaruan tentang beberapa rencana teknis perusahaan.

Berita Desain: Apakah menurut Anda latar belakang Anda sebagai insinyur mesin bermanfaat dalam manajemen? Insinyur sering bergumul dengan keputusan apakah akan tetap menjadi insinyur atau masuk ke manajemen. Tapi sepertinya teknologinya sudah sangat maju sekarang bahkan dalam manajemen, Anda masih bisa menjadi seorang insinyur dan masih bisa mendapatkan keuntungan dari itu.

Tobias Moers: Anda tahu, saya dulu menjalankan AMG sebagai CEO dan CTO dan saya melakukan hal serupa di sini sekarang. Jadi saya memiliki tim kepemimpinan yang kuat dengan saya, saya membawa orang yang tepat ke dalam perusahaan mengenai teknik. Kepala powertrain jelas adalah mantan orang AMG. Kepala teknik kendaraan juga. Jadi mereka sudah terbiasa dengan teknologi itu. Drummond Jacoby, dia kepala teknik kendaraan.

DN: Apakah menurut Anda latar belakang sebagai seorang insinyur itu bermanfaat?

Tobia Moers: Tentu saja. Iya. Apalagi di perusahaan kecil seperti kita. Dan sangat penting bagi Anda untuk memiliki pemahaman tentang teknologi. Benar. Karena bagaimana Anda bisa tahu, jika tidak, bagaimana Anda bisa memajukan perusahaan dan mengetahui jumlah yang masuk akal untuk semua investasi itu, dan memiliki kreativitas dan program mid-engine kami — Valhalla, Vanquish — mereka seharusnya dialiri listrik sebagian di power train, dan Anda harus memiliki kreativitas apa yang dapat Anda terapkan pada mobil-mobil ini. Dan kami punya ide bagus untuk melakukan itu.

DN: Berbicara tentang Valhalla yang baru saja Anda sebutkan, dapatkah Anda memberikan pembaruan tentang perubahan powertrain kendaraan itu dari V6 yang dirancang Aston Martin?

Tobias Moers: Ya, itu harus menjadi powertrain yang berbeda. Itu tidak sama dengan yang perusahaan pikir akan mereka hidupkan. Ya, kami menghentikan V6. Ini harus menjadi powertrain listrik hibrida, dan kami mengubah seperlunya untuk output daya gabungan 1.000 tenaga kuda. Tapi kami tidak terdefinisi dalam finalisasi seperti apa powertrain itu nantinya. Kami akan menjangkau pelanggan kami karena kami memiliki pelanggan bersama kami untuk Valhalla. Dan sudah menjadi kewajiban kita untuk mengajak mereka berdiskusi terlebih dahulu.

DN: Apakah Anda pikir Anda bisa menggunakan baterai AMG? Karena baterai AMG baru tampak cukup kompak dan sangat padat daya, yang jelas bagus untuk performa.

Tobias Moers: Itu pasti. Itu sesuatu yang kami pertimbangkan. Benar. Baterainya benar-benar mumpuni. Saya tahu baterai itu luar dalam. Jadi ya.

DN: Apakah Anda merasa bahwa Aston Martin mungkin menggigit lebih dari yang bisa dikunyah dengan begitu banyak proyek seperti Vanquish, Valkyrie, Valhalla, dan DBX sekaligus?

Tobias Moers: Kami fokus pada hal-hal ini sekarang. Ada roadmap untuk masa depan, roadmap strategis, dan juga roadmap strategis menuju mobil yang sepenuhnya bertenaga listrik. Kami berada di tengah facelift untuk Vantage, DB11, dan DBX. Kami sedang dalam latihan teknik untuk menghidupkan mobil-mobil ini.

Jadi kita harus memiliki masa depan yang baik untuk mobil sport. DBX menyediakan platform hebat untuk pembangunan di masa depan. Awalnya, ketika Anda melihat DBX menjadi platform yang dipesan lebih dahulu, Anda berpikir, ‘Ya Tuhan, bagaimana itu bisa bekerja?’ Karena semua orang memiliki satu platform. Lamborghini dan Bentley dan Porsche berbagi platform yang sama.

Anda tahu, Aston adalah perusahaan yang hebat untuk menghidupkan platform, Anda tahu, investasi yang masuk akal tidak keluar dari atap. Bahkan biayanya oke.

Dan platform itu, ada alasan mengapa DB x adalah mobil penanganan yang hebat karena platform itu memiliki banyak kepatuhan terkait kekakuan dan kekakuan torsi serta kekakuan dinamis dan arah torsi juga. Jadi itu benar-benar mobil yang hebat. Dan platform itu memberikan banyak peluang untuk masa depan. Dan kami benar-benar menjadi kreatif mengenai platform itu untuk masa depan.